Minggu, 01 Mei 2016

Majelis ilmu di kediaman Abah Haji Guru Zuhdi Kitab Al Hikam ibnu Atthoillah malam Sabtu 29 April 2016


Berkata Al_ Alimul Al_Allamah Abah Haji Guru Zuhdi.....
Manakala di beri kenikmatan mk gembira akan nikmat itu dn bl di cegah akan nikmat itu mk sedih.
Bila di beri nikmat senang dan di beri bala sedih maka dlm pandangan tasawuf dan agama org itu masih kekanak kanakan dan msh belum benar jadi hamba.

Keinginan kita hanya ingin mengisahkan Allah dan selain dr itu hanyalah kisah nafsu.
Penghalang dr makrifat kpd Allah adalah masih mengisahkan diri.
Apabila dpt nikmat senang krn sesuai nafsunya dan dpt bala sedih krn tdk sesuai dgn keinginan nafsu nya shg hidupnya membuat nyaman nafsu.

Apabila msh sprt itu mk lbh bangat dr mencintai dunia. Mk kita tdk bisa makrifat kpd Allah krn nafsu lbh kejam dr iblis. Nafsu lbh jahat dr dunia.Dan berkawan dgn nafsu tdk akan bs makrifat kpd Allah.
Utk bisa makrifat kpd Allah dgn cara 1.Mematikan dan membunuh nafsu.
Mematii nafsu hukumnya wajib krn tdk sampai kpd Allah apabila tdk mematii nafsu.
Cara mematikan nafsu.

1. Kita merasa tdk bisa berbuat apa apa
2.kita merasa dan meyakini tdk memiliki apa apa.
Mematii nafsu sblm mati yaitu mati maknawi dmn jalan utk mengenal Allah.
Tdk ada lg jalan utk menceritakan nafsu yaitu matikan diri sblm mati yaitu matikan nafsu itu.Utk mengenal Allah matikan nafsu terlebih dahulu.
2.Apapun yg kita dpt kita terima baik nikmat maupun bala dgn wajib menerima.
Memerimanya dgn memandang itu semua kebaikan Allah. Di beri kaya disitu ada kebaikan krn kita bs melakukan kebaikan dgn kekayaan itu. Yg kita dengari hanya Allah, kata Allah kaya itu ada kebaikan krn bs bersedekah. Dan datang miskin kita terima krn disitu ada kebaikan yaitu kita tdk sombong. Dengan miskin baiknya tdk di hisab di hitung di akhirat. Karena mengandung kebaikan mk itu di terima. Tapi org yg msh berteman dgn nafsu akan di katakan nafsu ,lbh nyaman kaya drpd miskin.

Saat datang bala sprt sakit maka usahakan dgn datang ke dokter.
Kenapa berobat karena di suruh Allah. Tdk ada terpikir utk sehat krn bl msh ada terpikir mk msh mendengari nafsu peduli sm nafsu lg bkn mendengari Allah.
Kita tahajud krn di suruh Allah. Kita sholat dhuha krn di suruh Allah bkn krn ingin kaya shg wlw tdk kaya tetap mengerja sholat Dhuha. Sugih itu bukan dipandang ini keinginan nafsu tp krn kebaikan dr Allah.

Yang bilang miskin tdk baik adalah nafsu. Maka tatak batang,bunuh nafsu itu matikan nafsu itu.
Hidup ini utk makrifat,tujuan hidup pinandu (kenal) kpd Allah,hendak mengisah kan kisah Allah. Selama msh mengisahkan diri mk itu nafsu mk bunuh nafsu itu matikan nafsu itu.
Org yg sakit tp tdk pusang krn org itu merasa sakit ini kebaikan Allah dan berobat krn disuruh Allah bkn krn ingin sehat shg saat tdk juga sehat mk tdk pusang dan berkeluh kesah.

Apabila kita masih memandang sehat lbh baik dr sakit,kaya lbh baik dr miskin,mulia lbh baik dr hina mk dalam pandangan ahli tasawuf masih belum benar jd hambanya Allah tp masih hambanya nafsu.
Beruntung org yg ahli makrifat krn sprt hidup di surga. Nyaman hidupnya nyaman lg hatinya,sakit hidupnya tp nyaman hati nya.

Bila melakukan ibadah ada untingan(tujuan) mk sakit hatinya.
Orang yg tahu wali adalah wali juga. Memuji wali berberkah. Percaya dgn wali aja sdh jd wali kecil maqomnya. Sesungguhnya para wali itu tdk adalg rasa sedih dan sakit hati. Tidak ada lg yg maras kasian dgn nafsu. Mereka melakukan hanya krn perintah Allah tdk ada untingan yg lain. Mereka tatak batang dgn nafsu.

Terbiasa hidup enak mk saat di kasih bala jd sedih.Bunuh nafsu. Nafsu nakal.
Bagi org yg mengajarkan ilmu dgn membacakan kitab jgn menganggap berian duit org sbg balasan krn mengajar itu pekerjaan paling hebat,menuntut ilmu pekerjaan paling hebat. Akhirat lbh baik drpd dunia.

Orang yg mendakwa dirinya hebat mk itu adalah nafsu mk itu salah dan kita hina kan diri kita. Org tdk benar jd hamba yaitu senang dpt nikmat,gelisah dpt bala.
Jika org sedih krn tdk sabar dgn bala dan org ini alim lalu introspeksi diri kenapa tdk sabar lalu sadar dan sedih nya org ini bkn kedatangan bala tp sedih kenapa tdk sabar saat datangnya bala dan tdk menerima dgn bala ini lalu meminta ampun kpd Allah mk ini masih msk sbg hamba Allah.
Ada juga org yg gembira saat datang nya bala dan bersyukur,mk bersyukurnya ini krn merasa bisa sabar,bersyukur krn menerima bala dan tdk mehual Allah.

Orang bisa sabar krn org itu mengerti akan bala itu setelah mengerti ada kebaikan dlm bala itu lalu menerima shg bisa sabar.
Para wali pasti ada sisa2 kelakuan basariah,sprt menangis dpt bala tp bkn menangis sprt org awam dan menangis bkn krn dpt balanya tp mereka mrs maqom syukur dan sabarnya msh blm ada. Yang membedakan mereka dgn kita adalah hati mereka. Menangis mereka menutupi kewalian dan menangis krn merasa maqom syukur dan sabar nya blm sempurna.

Orang arif dan wali tdk selalu fana terus krn ada saat nya bergaul dgn makhluk shg kita tdk tahu apakh mereka wali atau bkn.
Mereka(para wali dan arifbillah) tamakun artinya saat bergaul kpd makhluk bs menyembunyikan kewalian mereka. Seperti kita berhadapan dgn anak kecil mk kelakuan kita mengikut kanak kanak itu bkn kanak kanak mengikut kelakuan kita mk itu salah. Mk begitulah para waliyulallah dan Arifbillah.
Dan setengah kelaziman basariah mereka ada perasaan senang dan perasaan sedih.
Mereka para wali bs mengikut kita saat kita sedih mk mereka ikut sedih.
Jangan pernah berpikir atau betakun kenapa kita tdk bisa berhenti mengerja dosa tp selalu lah beristigfar kpd Allah,selalu bertaubat kpd Allah wlw setelah itu mengerja lg kpd dosa dan bertaubat lg. Shg kita mati dlm keadaan taubat. Hidup berusaha,bl belum berhasil jgn putus asa. Menuntut ilmu tetap di lakukan,bila alim mk alhamdulilah mk bila tdk alim mk tetap berusaha menuntut ilmu. Karena yg gagal itu adalah putus asa.
Jangan pernah putus asa utk mengenal Allah jgn krn dosa jd penghalang dlm mengenal Allah,makrifat kpd Allah.
Hijab dinding yg paling besar adalah duka cita. Penghalang diri dlm mengisahkan kisah Allah yaitu mengisahkan diri. Maras dgn diri kita. Jangan smp putus asa.
Orang putus asa adalah org yg gagal dlm hidup,org yg terus berjuang org yg berhasil wlw pun belum terlihat keberhasilan nya.

sumber : Yusrie salman Al aydarus

Artikel Terkait

3 komentar:

500 lebih Foto Abah Guru Sekumpul