Selasa, 04 Oktober 2016

Wahai Kaum Wanita,..! inilah Hukum Bercadar Bagi Wanita Muslim



Dalam kehidupan sehari hari banyak kita jumpai dilingkungan sekitar kita banyak para wanita yang menutup aurat berhijab ataupun tidak berhijab, menuutp aurat adalah kewajiban bagi setiap wanita muslim, keteria menutup aurat atau berhijab pun bermacam macam, ada berhijab menggunakan kerudung adapula berhijab menggunakan cadar, nah sekarang kita akan membahas menutup aurat dengan menggunakan cadar dan apa hukumnya bercadar bagi wanita, penjelasan dibawah ini saya kutip dari pertanyaan seorang muslim kepada Habib Munzir almusawwa :

 Dalil atas hijab ini sudah jelas dalam Alqur'an pun dijelaskan dengan jelas :

Surat Annuur ayat 31 : "KATAKANLAH PADA WANITA WANITA BERIMAN (mukminat : orang beriman dari kaum wanita) AGAR MENUNDUKKAN PANDANGANNYA DARI MELIHAT KAUM LELAKI DAN MENJAGA KEMALUANNYA DARI HAL YG DIHARAMKAN, DAN JANGAN PULA MEMPERLIHATKAN PERHIASANNYA (kalung dlsb), KECUALI YG TERLIHAT DIPAKAIANNYA, DAN AGAR MENUTUPKAN CADARNYA DIATAS WAJAHNYA DAN DADA SERTA LEHERNYA, DAN JANGANLAH MEMPERLIHATKAN PERHIASANNYA (dan membuka jilbabnya) KECUALI PADA SUAMINYA, ATAU AYAH MEREKA, ATAU AYAH DARI SUAMI MEREKA (mertua), ATAU ANAK LELAKI MEREKA (anak kandung atau anak susuann), ATAU ANAK SUAMI MEREKA (anak tiri mereka), ATAU SAUDARA SAUDARA MEREKA (adik/kakak secara keturunan dan susuan), ATAU ANAK SAUDARA MEREKA (keponakan), ATAU WANITA LAINNYA (wanita muslimah lainnya, dan aurat harus tertutup pula bila berhadapan dengan wanita non muslim), ATAU BUDAK WANITA MEREKA..hingga akhir ayat\" (Annur 31).(rujuk Tafsir Ibn Abbas surat Annuur)

Namun pendapat yang kedua berpendapat bahwa hal ini (menutup seluruh tubuh dengan serapat2nya hingga tak terlihat oleh kaum lelaki) adalah hanya pada istri istri Rasul saw, namun pendapat pertama yg lebih Arjah (lebih kuat), demikian dalam madzhab syafi\’i, namun ada perbedaan pada madzhab yang lain, wallahu a\’lam

ada pula keringanan bagi wanita yang bekerja, untuk membuka wajahnya, demikian dalam kitab Syarh Baijuri Syarh Abi Syuja\’ alaa Madzhab Syafi\’i, bab Ahkam Shalat.Maka jelaslah sudah bahwa kesimpulannya puncak kehormatan wanita adalah menutupi dirinya hingga tak terlihat oleh kaum lelaki. (wanita yg berjilbab dan berpakaian agak ketat, masih akan terlihat lekukan dan bagian tubuh yg menonjol di bagian dada dan belakangnya). Inilah puncak kesempurnaan wanita.

dasar dari hukum islam adalah mendahulukan taat pada Allah swt daripada taat pada makhluk Nya swt, namun dalam hal ini kembali pada situasi dan kondisi rumah tangga seseorang, jika ayah ibunya menolak cadar itu maka sebaiknya ia mengambil pendapat kedua yang membolehkan wanita pekerja dengan membuka wajah dan kedua telapak tangannya.

dan Allah tak memaksakan kepada kita hal yg kita belum mampu mengamalkannya.

tidak dibenarkan orang yang memakai cadar tak mau menyalami orang yang tak bercadar, hal itu adalah berlebihan,

boleh dan bahkan sunnah mengajak orang lain bercadar agar sunnah sang Nabi saw yang telah menjadi asing ini kembali hidup dimasyarakat muslimin, dan bagi yang belum mampu memakainya tidak selayaknya mencela karena hal itu adalah ajaran islam,

Demikian saudaraku yang kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dengan segala cita cita,

Wallahu a’lam

sumber : http://www.majelisrasulullah.org/forums/reply/rehukum-bercadar


Artikel Terkait

0 komentar:

Poskan Komentar

500 lebih Foto Abah Guru Sekumpul

Arsip Blog